Posted by: jsofian | April 5, 2015

Ketika Bisnis Menjadi Samudra Merah


Istilah “samudra merah” merupakan istilah yang mengambarkan kondisi persaingan bisnis yang sudah jenuh, ketat, dan cendrung tidak sehat. Perusahaan yang mampu keluar dari samudra merah adalah perusahaan yang mampu berinovasi menciptakan samudra baru yang bercirikan persaingan belum ada atau istilahnya samudra biru. Konsep ini merupakan intisari dari buku Blue Ocean Strategy besutan dari W.Chan Kim dan Renee Maubourgne yang dipublikasikan pada tahun 2005. Memang tidak dapat dihindari sebuah persaingan di dunia bisnis, perusahaan-perusahaan raksasa yang pernah berjaya dulunya bisa jadi tinggal kenangan jika tidak piawai mengelola isu yang terjadi di dalam ekosistem bisnisnya khususnya terkait perubahaan.

Read More…

Posted by: jsofian | February 5, 2015

Versatilist sebagai Generasi hybrid


Menjelang lulus dari kuliah, seorang senior dosen Teknologi informasi (TI) pernah memberikan nasihat kepada mahasiswa bimbingannya, begini nasihatnya.. “suatu saat nanti kalian harus menentukan pilihan dalam karir dunia TI apakah akan menjadi generalist atau specialist”:. Dalam kontek dunia TI generalist dapat diterjemahkan sebagai seorang yang memahami aspek dari TI secara komprehensif, sedangkan specialist orang yang memahami dan mendalami hanya bidang tertentu dari TI seperti seorang programmer yang menguasai programing tool tertentu. Petuah sang dosen belasan tahun yang lalu masih saya ingat sampai sekarang. Namun pertanyaan sekarang adalah apakah petuah sang dosen masih berlaku untuk mahasiswa saat ini?. Sebelum menjawab itu, mari sejenak kita renungkan dan cermati dari beberapa fakta yang terjadi saat ini di dalam dunia kerja. Read More…

Posted by: jsofian | January 5, 2015

Belajar Knowledge Management dari Pengalaman NASA


Semua orang sepakat bahwa prestasi yang paling mengagumkan dalam sejarah umat manusia adalah pendaratan manusia pertama di bulan. Presiden John F. Kennedy mengeluarkan janji ini pada tahun 1961 bahwa Amerika Serikat akan mendaratkan manusia di Bulan dan kembali dengan selamat ke bumi sebelum akhir dekade itu. Janji itu terealisasi pada bulan Juli 1969. Tentu saja untuk mewujudkan mimpi Sang Presiden, tidak hanya para pakar komputer dan teknologi yang terlibat, namun para ilmuwan dari peroketan, aerodinamika, sistem kontrol, komunikasi, biologi, dan disiplin ilmu lainnya berpikir keras dengan melakukan riset untuk dapat mewujudkan pendaratan ke Bulan. Jerih lelah luar biasa ini membawa kesuksesan besar dan dikenang oleh umat manusia sepanjang masa. Dari perspektif teknologi, ini merupakan hasil yang sukses luar biasa. Namun dari sisi lain, sesungguhnya ada penyesalan yang mendalam yang dirasakan NASA kala itu karena banyaknya pengetahuan yang hilang dan menguap begitu saja khsususnya dari tacit knowledge. Read More…


Dipublikasikan di CITACEE 2013, UNDIP bersama Farham Harvianto, Akbar Muchbarak, Ahmad Pudoli ( Mahasiswa Program Pasca Sarjana Magister Komputer, Universitas Budi luhur)

Abstract – Some companies that implementing an information technology for their business process often facing problem regarding networking or aplication. But, sometimes lack of handling problem because there is not problem tracking and recording such as AJB bumiputera 1912. This can contribute bad impact and image for company, recurring problem which can not easly solve, and troubleshooting is not prevently. Therefore author design and build a helpdesk apllication which using ticketing system. This aplication hopefully can serve complaint recorded, information status, and problem solving, included helpdesk report to overcome and minimize the problem. Research method that applied for developing helpdesk aplication such as Rapid Application Development (RAD) method and Unified Modeling Language (UML) Diagram. By applling this apllication hopefully can short and simplify record and handling helpdesk complaint along with report that as a result which can be use for making decision related company with problem which has been reported.

Keywords-component; Helpdesk, Ticketing, Information Technologi

Read More…

Posted by: jsofian | June 3, 2013

IT/BUSINESS CASE COMPETITION 2013


1st winner- ITCASO Binus 2013Since 2010, the e-Government laboratory is actively involved in various competitions related to IT Business and successively took home the trophy of second or third winner. This year, Bina Nusantra University (Binus) held IT Solution Case (ITCaso) Competition 2013 with the theme of Infinite Creation. The e-Government laboratory send 1 team named ‘Nusantara Consulting’ where Immanuel Sukrisna, Aldyra Dhien Swavira, and Adrian Nuradiansyah as the member and Jonathan Sofian as the supervisor.

ITCaso Competition aims to train and explored the analysis of the participants to a real life business cases in which the participants are expected to recommend business solutions using IT innovation. This year, ITCaso followed by a dozen teams from various Universities in Indonesia. Read More…


arief agate 1Today, in my Knowledge management class ( Extension Program, Faculty of Computer Science, University of Indonesia), I bring a guest lecturer who implementing KM in their company. It is important to bring practitioner, because there are many assumptions that KM is  ‘just’ s concept that  hard to do, therefore KM has not been widely adopted in the company. Our guest lecturer is Arief  Widhiyasa, CEO of Agate Studio. In a brief profile of the company: Agate Studio is a game development company that was founded in 2009 with a current staff of about 80 people that spread across 3 cities : Bandung, Jakarta and Yogyakarta. Several Game Applications that they have made were Football Saga, Flames, Potret Hantu, shopping paradise, sexy witch, etc. Some of the games, Agate received several achievements such as winners of the Image cup, INAICTA, indigo, and a variety of national and international awards.

Why use a case study in game industry as a best practice, because this industry is an industry full of innovation, creativity, teamwork, and also spirit of  continuous learning. From presentation and class discussions, some ideas and lesson lesson related to the implementation of KM are: Read More…

Posted by: jsofian | February 28, 2013

Perpustakaan juga perlu Knowledge Management


Screen Shot 2013-03-11 at 1.07.56 AM Saya teringat pada waktu menyelesaikan skripsi pada tahun 1996 lampau, tempat yang paling sering dikunjungi di kampus adalah perpustakaan. Tujuannya jelas, karena perpustakan tempat terkonsentrasikan berbagai pengetahuan dari berbagai displin ilmu. Hampir dipastikan semua perguruan tinggi memiliki perpustakaan sebagai ikon yang menjadi salah satu identitas dari institusi pendidikan.  Namun, Seiring dengan perkembangan jaman, peran pustakawan semakin ‘terancam’ jika tidak dapat beradaptasi dengan perkembangan teknologi informasi dan mulai melirik knowledge management (KM) sebagai tool untuk membantu dalam mengelola perpustakaan.

Dalam berbagai tulisan menyebutkan beberapa isu- isu yang terkait dengan  KM di perpustakan: pertama, menitikberatkan kepada bagaimana memaksimalkan peranan pustakawan dalam mengelola dan melayani karena pustakawan tidak mungkin dapat menghafal semua judul buku,  kedua, bagaimana pengetahuan tacit dari seorang pustakawan dapat diexplicitkan, ketiga,  Isu lain terkait bagaimana dapat memanfatkan teknologi informasi dalam memberikan layanan perpustakaan.

Dalam konteks isu diatas, jelas KM akan membantu pekerjaan pustakawan agar bekerja lebih cerdas yang pada akhirnya akan menciptakan nilai tambah dan keuntunggan kompetitif bagi institusi dimana perpustakaan tersebut berada. Sebenarnya perpustakaan dapat dianalogikan sama dengan perusahaan pada umumnya. Lihat saja, perusahan Jepang yang mampu berinovasi lantaran mampu mengelola pengetahuan dengan maksimal. Belajar dari perusahaan Jepang  yang memahami betul akan pentingnya pengelolaan pengetahuan untuk menciptakan daya saing  sehingga dapat sustain di tengah persaingan. Prof. Ikujiro Nonaka merumuskan bahwa pengelolaan pengetahuan dapat mengunakan konsep SECI (Socialization, Externalization, Combination, Internalization ). Read More…

Posted by: jsofian | February 22, 2013

Program Corporate Social Responsibility (CSR) Peduli Guru


Sambutan pembukaan  Laboratorim E-Government Fasilkom Universitas INdonesia kembali mendapatkan kepercayaan sebagai pelaksana dari program Corporate Social Responsibilitiy (CSR) dan pengabdian masyarakat sebuah perusahaan swasta PT Barito Permai yang berlokaksi di Kota Pangkalpinang, Babel.  Pelaksanaan program ini berlangsung selama 2 hari dari tanggal 20-21 Februari 2013 di Hotel Grand Mutiara Pangkalpinang. Menarik untuk dicermati oleh PT Barito Permai, jika CSR kebanyakan berfokus kepada infrastruktur secara fisik justru perusahaan ini melihat sisi kompentesi sumber daya manusianya yang perlu difokuskan di Pangkalpinang. Oleh karena itu, untuk program CSR mereka bertajuk meningkatkan kompetensi pada Guru sekota Pangkalpinang (SD-SMP-SMA). Topik CSR terkait dengan perkembangan teknologi informasi dan komununikasi yang membawa dampak bagi guru-guru dalam menjalankan proses belajar mengajar. Workshop diikuti oleh sekitar 100 guru yang terdiri dari kepala sekolah dan guru yang mewakili sekolah negeri dan swasta. Ringkasan Materi yang diberikan terdiri dari 5 bagian yaitu:  Read More…

Posted by: jsofian | February 16, 2013

Financial Parenting Seminar


Screen Shot 2013-03-24 at 11.20.28 PMParenting Seminar yang kedua kembali diselenggarakan yang merupakan rangkaian dari seminar sebelumnya yang berjudul Five Star Families. Animo para peserta yang sebagian besar adalah para orang tua ternyata cukup baik dari feedback yang diberikan. Dalam seminar kali ini, dimeriahkan oleh fashion show anak-anak dengan menggunakan baju yang dirancang dari koran.

Topik dalam seminar kedua tertajuk “Financial Parenting”. Pemilihan topik ini dilatarbelakangi oleh banyaknya keluarga yang berantakan yang disebabkan masalah keuangan. Oleh karena itu, penting bagi para orangtua untuk mendapatkan pemahaman yang benar bagaimana mendidikan anak terkait dengan keuangan. Ringkasan dari seminar ‘Financial Parenting” sebagai berikut: Read More…


Screen Shot 2013-02-24 at 8.10.46 PM Harus diakui bahwa kecenderungan dari sebagian besar karyawan ogah untuk melakukan Knowledge Sharing & Transfer (KS&T) kepada rekan sekerja atau bawahnya di dalam perusahaan, alasannya sederhana saja agar tidak tersaingi atau lebih ekstremnya agar tidak tersingkirkan. Oleh karena itu, KS&T merupakan tantangan bagi perusahaan. Menantang karena paretonya  mengatakan bahwa keberhasilan KS&T 80% berhubungan dengan aspek non teknis dan hanya 20% terkait dengan aspek teknis.  Kondisi ini secara kasat mata jelas terlihat di sebagain besar budaya perusahaan di Indonesia. Secara sederhana, KS&T merupakan proses pertukaran knowledge  antara beberapa orang yang saling berkepentingan atau yang tergabung di dalam komunitas. Perusahaan sadar akan pentingnya knowledge sebagai aset intangible yang sangat berharga untuk menciptakan dan mempertahankan keunggulan kompetitif perusahaan. Banyak faktor yang mempengaruhi akan keberhasilannya sebuah proses KS&T, antara lain teknologi, budaya organisasi, kepercayaan, dan intensif. Banyak faktor yang mempengaruhi KS & T karena KS & T memilki keterkairan dengan waktu, kesempatan, kerumitan, dan strategi. Rintangan yang dapat menghambat jalannya KS & T dapat timbul dari berbagai faktor, antara lain masalah dalam berkomunikasi, salah penafsiran, bahasa, teknologi dan teknik yang digunakan dalam knowledge sharing dan transfer. Guzman dan Wilson (2005) menyatakan bahwa rintangan dan masalah dari KS & T adalah kekompleksitasan proses sosial yang terjadi selama proses sharing berlangsung.

Salah satu faktor yang dapat mempengaruhi akan keberhasilannya penerapan KS & T dalam suatu perusahaan adalah pemilihan strategi yang tepat dalam pelaksanaannya. Banyak cara yang dapat dilakukan oleh perusahaan dalam mengidentifikasi, menyimpan, dan metransfer knowledge yang ada. Strategi yang berhasil diterapkan pada satu perusahaan belum tentu strategi itu juga tepat digunakan untuk perusahaan lainnya.  Implementasi knowledge sharing dan knowledge transfer yang sukses tidak luput dari pemilihan strategi yang tepat dalam penerapannya. Strategi yang tepat pada satu perusahaan tidak dapat dijadikan acuan akan kepastian suksesnya penerapan strategi yang sama dalam perusahaan lainnya. Ada 12 startegi untuk keberhasilan KS & T yaitu (William J Rothwell): Read More…

Older Posts »

Categories

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 343 other followers